Pemerhati Syiah: Jalaluddin Rakhmat Sedang Taqiyyah

Posted by Wahdah Islamiyah Kolaka Sabtu, 21 Mei 2011 18.00
Langkah Jalaluddin Rahmat mendeklarasikan Majelis Ukhuwah Sunni-Syiah Indonesia (MUHSIN) dinilai sebagai upaya taqiyyah oleh pemerhati Syiah, Profesor Baharun.
“Jalaluddin itu sedang taqiyyah, karena Syiah sekarang sedang minoritas,” ucapnya saat dihubungi Eramuslim.com, sabtu, 21/05/2011.
Taqiyyah adalah ajaran penting dalam madzhab syi’ah. Taqiyyah menurut kaum Muslimin adalah sebuah istilah yang pemahamannya hanya terarah kepada satu arti Yaitu “Dusta”.

Adapun menurut Syi’ah, taqiyyah berarti perbuatan seseorang yang menampakkan sesuatu berbeda dengan apa yang ada dalam hatinya, artinya nifaq dan menipu dalam usaha mengelabui atau mengecoh manusia.

Selanjutnya, Profesor Baharun menduga bahwa langkah yang diambil Jalaluddin Rahmat dan Jamaah Ahlul Bait Indonesia lebih bermuatan politis.
“Tujuannya politisasi. Imamah itu mutlak dalam doktrin Syiah. Jadi mereka sekarang taqiyyah dulu,” tambah Doktor yang menulis disertasi berjudul 'Tipologi Pemahaman Doktrin Syi’ah di Jawa Timur' ini.

Profesor Baharun yang juga menjabat Ketua Komisi Hukum dan Perundang-undangan Majlis Ulama Indonesia (MUI) Pusat menilai bahwa dalam tubuh MUI fatwa kesesatan Syiah sudah keluar dari tahun 1984. Sedangkan pada tahun 2010, MUI telah mengeluarkan 10 kriteria sesat.
“Dari sepuluh itu, dan tujuh diantaranya dimiliki Syiah”. pungkasnya. (pz/eramuslim)

Artikel lainnya:

Insisiasi Jalaludin Rakhmat menjembatani ukhuwah antara Syiah dan Sunni, dipertanyakan oleh Profesor Baharun. Sebab terjadi jurang antara perkembangan Sunni di Iran dan Syiah Indonesia,
“Di negara kita, lembaga Syiah bisa berdiri sembilan puluh sampai ratusan, sedang di Iran sendiri, tidak ada satupun lembaga Sunni yang aman berdiri.” Kata Profesor Baharun kepada Eramuslim.com, Sabtu, 21/05/2011.
Oleh karenanya masyarakat dihimbau untuk tidak terpesona oleh semangat Ukhuwah yang dihembuskan dalam Deklarasi Majelis Ukhuwah Sunni-Syiah di Indonesia (MUHSIN). Profesor Baharun meminta masyarakat harus bisa meletakkan proporsi antara akidah dalam Islam dan masalah furu’iyyah atau cabang.
“(Oleh Syiah) Sunni terlalu dilenakan dengan ukhuwah.” Tambah Ketua Komisi Hukum dan Perundang-undangan Majlis Ulama Indonesia (MUI) Pusat ini.
Menurut Prosefor Baharun titik problem antara Sunni dan Syiah bukan terletak pada dimensi ukhuwah, namun prinsip ushul atau pokok dalam ajaran agama Islam. Ketika ajaran Sunni dan Syiah dibawa ke masalah akidah, maka saat itu pula Syiah dan Sunni terlihat bagai minyak dan air.
“Syiah dan Sunni bagai langit dan bumi, namun masyarakat mau digiring ke ukhuwah. Jadi masalah Syiah dan Sunni itu akidah, bukan ukhuwah.”
Salah satu butir fatwa sesat Syiah yang dikeluarkan MUI tahun 1984 ialah butir dimana Syi'ah menolak hadis yang tidak diriwayatkan oleh Ahlu Bait. Syi'ah juga pada umumnya tidak mengakui kekhalifahan Abu Bakar as-Siddiq, Umar Ibnul Khatab, dan Usman bin Affan, sedangkan Ahlus Sunnah wal Jama'ah mengakui keempat Khulafa' Rasyidin (Abu Bakar, Umar, Usman dan Ali bin Abi Thalib).
Berbagai upaya merekrut ajaran Syiah biasanya dilakukan lewat berbagai cara, namun cara yang cukup ampuh ditempuh lewat jalur pendidikan.
“Kala kita belajar ke Amerika, belum tentu murtad. Akan tetapi, jika kita belajar ke Iran, pulangnya bisa Syi’i.” pungkas Profesor Baharun.
Jalaluddin Rakhmat sendiri adalah akademisi yang belajar ke Qum, Iran. Jalaluddin tercatat sebagai Tokoh Syiah di Indonesia. Pada tanggal 1 Juli 2000 di Gedung Merdeka Bandung, Jalaluddin mendeklarasikan berdirinya Ikatan Jamaah AhlulBait Indonesia (IJABI). (pz/eramuslim)

0 Response to "Pemerhati Syiah: Jalaluddin Rakhmat Sedang Taqiyyah"

Poskan Komentar